Inilah Fakta Kesultanan Zanzibar di Dunia

Inilah Fakta Kesultanan Zanzibar di Dunia – Di dunia ini terdapat sangat banyak hal yang masih menjadi misteri dan juga sangat penuh dengan tanda tanya yang membuat banyak orang ingin untuk dapat mengetahuinya.

Zanzibar adalah pulau berukuran kerdil yang kini menjadi wilayah otonom dari negara Tanzania di kawasan Afrika Timur. Pulau ini sangat tidak populer meskipun nyatanya memiliki kekayaan destinasi wisata yang sangat menawan, misalnya kolam renang alami, gua, pantai, dan berbagai spot diving yang kini rupanya semakin sering dikunjungi oleh para petualang mancanegara.

Di sisi lain, tahu tidak bahwa lokasi yang jauh lebih sempit dari Pulau Bali ini pernah membentuk negara independen yang bertahan selama satu abad lebih? Faktanya, negara Zanzibar pada masa lampau berbentuk kesultanan dan didominasi oleh bangsa Arab. Sekarang, mari ketahui beberapa fakta lain dari Kesultanan Zanzibar melalui pembahasan berikut!

Inilah Fakta Kesultanan Zanzibar di Dunia

1. Sebelumnya masuk ke dalam wilayah Kesultanan Oman
Bangsa Arab yang berasal dari Oman melakukan penjelajahan lintas benua hingga sampai ke pulau Zanzibar pada abad ke-17. Sejak saat itu, pulau Zanzibar dan beberapa kawasan lain di Afrika Utara berada di bawah kepemimpinan Kesultanan Oman yang makmur karena perdagangan laut. Kota terbesar di Zanzibar, Stone Town (sekarang Zanzibar City), bahkan pernah dipilih menjadi ibukota world facts  baru kesultanan untuk sementara waktu.

Pada tahun 1856, Said bin Sultan, penguasa Oman pada saat itu, meninggal dan meninggalkan takhta untuk para keturunannya. Di tahun yang sama, diputuskan bahwa Zanzibar dilepaskan dari Oman dan menjadi negara independen.

Putra Said yang bernama Thuwaini menjadi sultan Oman yang baru, sedangkan Zanzibar dipimpin oleh putra lainnya yang bernama Majid. Maka dari itu, seluruh sultan Zanzibar sejak periode Majid adalah keturunan Arab dari Oman.

2. Sempat menguasai setengah Pantai Swahili
Pada awal masa kemerdekaan, Zanzibar memperoleh sebagian wilayah di daratan Benua Afrika yang sebelumnya dikuasai oleh Said bin Sultan dari Oman. Wilayah tersebut adalah Pantai Swahili, daerah perdagangan laut yang berlokasi di pinggir pantai di setidaknya 4 negara di Afrika Timur.

Beberapa kota penting di kawasan itu, yaitu Mombasa (Kenya), Kilwa (Tanzania), dan Stone Town sendiri, sempat bersatu dengan Kesultanan Zanzibar. Namun, seluruh wilayah di daratan benua Afrika tersebut tidak lama kemudian dikuasai oleh Jerman dan Inggris Raya.

3. Terlibat dalam perang tersingkat di dunia
Kemerdekaan Zanzibar sebenarnya tidak lagi bersifat total, karena Inggris menjadikan pulau kecil ini sebagai wilayah protektorat pada tahun 1890. Keputusan tersebut menjadikan pemerintah Zanzibar dikontrol (bukan dijajah) oleh Inggris yang lebih kuat, dan jabatan Sultan Zanzibar sebagai pengurus utama dalam negeri tentu masih diizinkan. Akan tetapi, sejak saat itu para sultan menjadi pendukung setia pemerintah Inggris.

Semua itu berubah pada tahun 1896, ketika Khalid bin Barghash hendak mengambil alih takhta kesultanan setelah penguasa sebelumnya meninggal. Inggris tidak mendukung Khalid dan telah menyiapkan kandidat lain, Hamud bin Mohammed. Khalid menjadi anti-Inggris dan terjadilah Perang Anglo-Zanzibar yang terkenal akan satu hal.

Perang ini uniknya hanya berlangsung kurang dari 1 jam, menjadikan Anglo-Zanzibar sebagai peperangan tersingkat sepanjang sejarah manusia. Namun, di samping pendeknya durasi, perang tersebut merusak banyak gedung penting di Stone Town dan akhirnya membawa hasil berupa kekalahan pasukan Khalid dan peresmian Hamud sebagai sultan penerus.

https://www.badges25mm.fr/hyperslot/filipina/ https://www.badges25mm.fr/hyperslot/kamboja/ https://www.badges25mm.fr/hyperslot/thailand/ https://www.badges25mm.fr/hyperslot/malaysia/ https://www.badges25mm.fr/hyperslot/robopragma/ https://www.badges25mm.fr/hyperslot/singapore/ https://www.badges25mm.fr/hyperslot/myanmar/